Fast Fashion Explained

Mode Cepat Dijelaskan

Apa itu mode cepat?

Fast Fashion adalah istilah untuk menggambarkan desain pakaian yang bergerak cepat dari catwalk ke toko untuk memenuhi tren baru. Sebagai tuntutan konsumen untuk selalu memiliki pakaian paling trendi, dengan harga yang lebih murah. Perusahaan mode besar mencoba memenuhi permintaan kami tetapi dengan kompromi yang mahal.

Pekerja garmen bekerja lembur dengan upah yang sangat rendah, terkadang tidak dibayar, dalam kondisi yang sangat buruk dan berbahaya, tanpa protokol keselamatan yang tepat saat menangani bahan kimia berbahaya. Mereka menderita penganiayaan dan pelecehan dari sweatshop. Sebagian besar pekerja garmen biasanya perempuan atau anak-anak di bawah umur. Ini terjadi di sweatshop di negara berkembang termasuk Indonesia!

Itu hanya bagian etisnya saja. Fast fashion juga menimbulkan kerugian besar bagi lingkungan. Saat perusahaan mencoba memangkas biaya, kain seperti poliester digunakan untuk membuat pakaian kita. Poliester berasal dari bahan bakar fosil yang secara langsung berkontribusi terhadap pemanasan global dan setiap kali Anda akan mencuci a

kemeja yang terbuat dari poliester, jutaan mikroplastik dilepaskan ke saluran air kita dan menuju lautan kita di mana partikel kecil ini dicerna oleh hewan laut dan masuk ke rantai makanan kita. Pewarna yang digunakan untuk kain juga mencemari sungai yang menimbulkan masalah kesehatan bagi masyarakat dan hewan yang bergantung pada sumber daya ini.

Apa yang terjadi ketika permintaan kita meningkat?

Siklus tren yang ganas menghasilkan tren baru setiap beberapa minggu alih-alih setiap musim menciptakan budaya membuang. Jika Anda bertanya kepada kakek-nenek kita, pada usia kita, mereka akan menghargai barang pakaian yang mereka beli karena mereka tahu mereka akan mendapatkan nilai bertahun-tahun untuk pakaian itu. Mereka dibuat dengan kain berkualitas tinggi dan akan bertahan dalam ujian waktu. Namun kini, berbelanja baju baru bukan lagi kegiatan yang kita sukai. Itu hanya tertanam dalam gaya hidup kita. Apa yang terjadi jika Anda membeli satu pakaian setiap minggu selama setahun? Itu adalah 52 pakaian. Kalikan saja dengan jumlah penduduk di Indonesia yang 1,5 miliar pakaian per tahun hanya dari Indonesia saja. Saya tahu itu perkiraan yang sangat kasar, tetapi bayangkan saja ke mana perginya 1,5 miliar pakaian setelah kita tidak menginginkannya lagi? TPA. Karena sebagian besar pakaian kita terbuat dari bahan sintetis, pakaian tersebut tidak akan terurai. Mereka membutuhkan waktu 200 tahun untuk terurai sepenuhnya. Mengisi TPA kami, menemukan jalannya ke laut membahayakan kehidupan laut.

Apa yang harus saya lakukan?

Keluar dari mode cepat. Ya itu keras tapi ini satu-satunya cara siklus ini berhenti. Sulit karena kita merasa selalu membutuhkan sesuatu yang baru di lemari kita. Namun kenyataannya sebagian besar pakaian di lemari kita akan dipakai beberapa kali sebelum ketinggalan zaman atau kualitasnya mulai menurun. Tidak perlu proses semalaman. Sekarang setelah membaca ini, Anda telah memahami dampak fast fashion dan kami harap Anda berpikir dua kali sebelum masuk ke toko dan tanpa berpikir panjang membeli baju baru. Hargai dan hargai pakaian yang ada di dalam lemari Anda dan rapikan pakaian yang tidak membuat Anda senang. Tapi lakukan dengan penuh tanggung jawab. Sumbangkan , jual kembali , atau daur ulang pakaian tersebut untuk memastikan bahwa pakaian tersebut tidak berakhir di TPA.

Di mana itu meninggalkan kita? Mari kita mulai bersama

Tulis komentar